Liturgia Verbi 2018-03-22 Kamis.

Liturgia Verbi (B-II)
Hari Biasa Pekan Prapaskah V

Kamis, 22 Maret 2018



Bacaan Pertama
Kej 17:3-9

"Engkau akan menjadi bapa sejumlah besar bangsa."

Pembacaan dari Kitab Kejadian:

Pada waktu itu, ketika Allah menampakkan diri,
maka Abram bersujud.
Dan Allah berfirman kepadanya,
"Dari pihak-Ku, inilah perjanjian-Ku dengan engkau:
Engkau akan menjadi bapa sejumlah besar bangsa.
Karena itu namamu bukan lagi Abram, melainkan Abraham,
karena engkau telah Kutetapkan
menjadi bapa sejumlah besar bangsa.
Aku akan membuat engkau beranak cucu sangat banyak;
engkau akan Kubuat menjadi bangsa-bangsa,
dan dari padamu akan berasal raja-raja.
Aku akan mengadakan perjanjian
antara Aku dan engkau serta keturunanmu turun-temurun
menjadi perjanjian yang kekal,
supaya Aku menjadi Allahmu dan Allah keturunanmu.
Kepadamu dan kepada keturunanmu akan Kuberikan negeri ini
yang kaudiami sebagai orang asing;
seluruh tanah Kanaan ini akan Kuberikan menjadi milikmu
untuk selama-lamanya;
dan Aku akan menjadi Allah mereka."

Lagi firman Allah kepada Abraham,
"Dari pihakmu, engkau harus memegang perjanjian-Ku,
engkau dan keturunanmu turun-temurun."

Demikianlah sabda Tuhan.



Mazmur Tanggapan
Mzm 105:4-5.6-7.8-9,R:8a

Refren: Selama-lamanya Tuhan ingat akan perjanjian-Nya.

*Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya,
carilah selalu wajah-Nya!
Ingatlah perbuatan-perbuatan ajaib yang dilakukan-Nya,
mujizat dan ketetapan-ketetapan yang diucapkan-Nya,

*Hai anak cucu Abraham, hamba-Nya,
hai anak-anak Yakub, pilihan-Nya!
Dialah Tuhan, Allah kita,
di seluruh bumi berlaku ketetapan-Nya.

*Selama-lamanya Ia ingat akan perjanjian-Nya,
akan firman yang diperintahkan-Nya
kepada seribu angkatan;
akan perjanjian yang diikat-Nya dengan Abraham,
dan akan sumpah-Nya kepada Ishak.



Bait Pengantar Injil
Mzm 95:8ab

Janganlah keraskan hatimu, tetapi dengarkan suara Tuhan.



Bacaan Injil
Yoh 8:51-59

"Abraham bapamu bersukacita, bahwa ia akan melihat hari-Ku."

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes:

Sekali peristiwa Yesus berkata kepada orang-orang Yahudi,
"Aku Berkata kepadamu:
Sungguh, barangsiapa menuruti firman-Ku,
ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya."

Kata orang-orang Yahudi kepada Yesus,
"Sekarang kami tahu, bahwa Engkau kerasukan setan.
Sebab Abraham telah mati dan demikian juga nabi-nabi,
namun Engkau berkata:
Barangsiapa menuruti firman-Ku,
ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya.
Adakah Engkau lebih besar daripada bapa kita Abraham,
yang telah mati!
Nabi-nabi pun telah mati!
Dengan siapakah Engkau samakan diri-Mu?"

Jawab Yesus, "Jikalau Aku memuliakan diri-Ku sendiri,
maka kemuliaan-Ku itu sedikit pun tidak ada artinya.
Bapa-Kulah yang memuliakan Aku.
Tentang Dia kamu berkata: Dia adalah Allah kami,
padahal kamu tidak mengenal Dia.
Sebaliknya, Aku mengenal Dia,
dan jika Aku berkata: Aku tidak mengenal Dia,
maka Aku adalah pendosa, sama seperti kamu.
Tetapi Aku mengenal Dia, dan Aku menuruti firman-Nya.
Abraham bapamu bersukacita bahwa ia akan melihat hari-Ku;
ia telah melihatnya dan ia bersukacita."

Maka kata orang-orang Yahudi itu kepada Yesus,
"Umur-Mu belum sampai lima puluh tahun
dan Engkau telah melihat Abraham?"
Kata Yesus kepada mereka,
"Aku berkata kepadamu,
sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada."
Lalu mereka mengambil batu untuk melempari Dia;
tetapi Yesus menghilang dan meninggalkan Bait Allah.

Demikianlah sabda Tuhan.




Renungan Injil
Perjanjian Allah dan Abraham pada Bacaan Pertama hari ini sungguh luarbiasa.
Allah menjanjikan kepada Abraham keturunan yang sangat banyak, yang akan menjadi bangsa-bangsa, serta menyediakan kemakmuran di tanah Kanaan.
Dan yang terpenting, Allah berkenan menjadi Allah bagi Abraham dan keturunannya.
Siapakah yang tidak bersukacita menerima anugerah besar seperti Abraham ini?

Bagaimana dengan kita sendiri?
Akankah Allah juga akan memberikan anugerah besar kepada kita?
Akankah sebagian milik-Nya diberikan kepada kita sebagai milik kita?
Ataukah Allah itu pilih-kasih?

Pertanyaan-pertanyaan di atas atau pertanyaan yang serupa dengan itu, lebih merupakan "harapan", atau setengah menuntut, meminta agar kita disamakan dengan Abraham, mendapat yang se timpal dari Allah.
Siapakah kita sehingga meminta yang se timpal dengan nabi besar se kelas Abraham?
Nabikah kita?

Baiklah kita kembali kepada diri kita sendiri, apakah kita memang layak mendapatkan kasih-Nya yang besar itu?
Sudahkah kita menunjukkan ketaatan dan kesetiaan kepada-Nya?
Sudah bersihkah diri kita dari segala pencemaran dosa dan ketidak-patuhan?
Jika helum, marilah bertobat, agar anugerah Allah juga datang kepada kita, terutama anugerah besar karena Allah berkenan menjadi Allah bagi kita.
Segala urusan lainnya bolehlah menjadi semacam "bonus" saja, entah itu berupa keturunan yang banyak, kesejahteraan duniawi atau "bonus" lainnya.

Marilah kita menantikan ajakan Allah untuk terikat dalam suatu perjanjian dengan-Nya, perjanjian yang kokoh, yang takkan dilanggar oleh para pihak.
Allah takkan melanggarnya, demikian pula hendaknya kita.



Peringatan Orang Kudus
Santo Zakarias, Paus
Paus berkebangsaan Yunani ini adalah orang terakhir dari deretan Paus yang berasal dari Timur. la menggantikan Paus Gregorius III (731-741). Masa kepausannya dimulai pada tanggal 10 Desember 741 sampai hari kematiannya 22 Maret 752.
Selama kepemimpinannya, Paus Zakarias terlibat dalam banyak masalah menyangkut hubungan Gereja dengan Negara. la berhasil membujuk Lieutprand, Raja Lombardia untuk membangun kembali kota-kota. Ketika Aistulf, Raja Lombardia lainnya menyerang Italia dan Roma, Paus Zakarias bersama seluruh umat di Roma berhasil mematahkan serangan itu.
Selain itu, Paus Zakarias sibuk dengan masalah penghancuran gambar-gambar kudus yang dilanjutkan oleh Kaisar Konstantin V, putra Kaisar Leo III. la tidak berhasil mempengaruhi kaisar untuk kembali kepada ajaran Gereja Katolik mengenai gambar-gambar kudus.
Paus Zakarias dikenal sebagai seorang paus yang sangat murah hati, saleh dan sayang pada umat. la "berhasil memperbaiki gereja-gereja di seluruh kota Roma, membantu orang-orang miskin dan sakit. la selalu mengusahakan perdamaian, mendukung usaha-usaha pewartaan Injil dan berjuang melawan perdagangan budak belian. la meninggal pada tanggal 22 Maret 752.


Santa Lea, Janda dan Pengaku Iman
Lea dikenal sebagai murid dari Santo Hieronimus. la memimpin sebuah perkumpulan wanita-wanita yang mengabdikan dirinya pada karya-karya amal cinta kasih di kota Roma. la meninggal pada tahun 384.




http://liturgia-verbi.blogspot.co.id/
https://www.facebook.com/groups/liturgiaverbi

7;09�����oF�

Tidak ada komentar:

Posting Komentar