Liturgia Verbi 2015-03-19 Kamis.




HR S. Yusuf, Suami S.P. Maria
19 Maret 2015



Bacaan Pertama
2Sam 7:4-5a.12-14a.16

"Tuhan Allah akan memberikan kepada Dia
takhta Daud bapa-Nya."

Pembacaan dari Kitab Kedua Samuel:

Pada suatu malam
datanglah firman Tuhan kepada Natan,
"Pergilah, katakanlah kepada hamba-Ku Daud:
Beginilah firman Tuhan:
Apabila umurmu sudah genap,
dan engkau telah mendapat istirahat bersama nenek moyangmu,
Aku akan membangkitkan keturunanmu yang kemudian,
anak kandungmu,
dan Aku akan mengokohkan kerajaannya.
Dialah yang akan mendirikan rumah bagi nama-Ku,
dan Aku akan mengokohkan takhta kerajaannya
untuk selama-lamanya.
Aku akan menjadi Bapanya, dan ia akan menjadi anak-Ku.
Keluarga dan kerajaanmu
akan kokoh untuk selama-lamanya di hadapan-Ku,
takhtamu akan kokoh untuk selama-lamanya."

Demikianlah sabda Tuhan.



Mazmur Tanggapan
Mzm 89:2-3.4-5.27.29,R:37

Refren: Anak cucunya akan lestari untuk selama-lamanya.

*Aku hendak menyanyikan kasih setia Tuhan selama-lamanya,
hendak menuturkan kesetiaan-Mu turun-temurun.
Sebab kasih setia-Mu dibangun untuk selama-lamanya;
kesetiaan-Mu tegak seperti langit.

*Engkau berkata,
"Telah Kuikat perjanjian dengan orang pilihan-Ku,
Aku telah bersumpah kepada Daud, hamba-Ku:
Aku hendak menegakkan anak cucumu untuk selama-lamanya,
dan membangun takhtamu turun-temurun."

*Dia pun akan berseru kepada-Ku, "Bapakulah Engkau,
Allahku dan gunung batu keselamatanku.
Aku akan memelihara kasih setia-Ku bagi dia
dan perjanjian-Ku dengannya akan Kupegang teguh."



Bacaan Kedua
Rom 4:13.16-18.22

"Sekalipun tidak ada dasar untuk berharap,
Abraham toh berharap dan percaya."

Pembacaan dari Surat Rasul Paulus
kepada Jemaat di Roma:

Saudara-saudara,
Bukan karena hukum Taurat
Abraham dan keturunannya diberi janji
bahwa mereka akan memiliki dunia,
tetapi karena kebenaran atas dasar iman.

Kebenaran yang berdasarkan iman itu
merupakan kasih karunia belaka.
Maka janji kepada Abraham itu berlaku bagi semua keturunannya,
bukan hanya bagi mereka yang hidup dari hukum Taurat,
tetapi juga bagi mereka yang hidup dari iman Abraham.
Sebab di hadapan Allah Abraham adalah bapa kita semua,
seperti ada tertulis,
"Engkau telah Kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa."
Kepada Allah itulah Abraham percaya,
yaitu Allah yang menghidupkan orang mati
dan yang dengan firman-Nya
menciptakan yang tidak ada menjadi ada.

Sebab sekalipun tidak ada dasar untuk berharap,
Abraham toh berharap dan percaya,
bahwa ia akan menjadi bapa banyak bangsa,
sebab Allah telah berfirman kepadanya,
"Begitu banyaklah nanti keturunanmu."
Dan hal itu diperhitungkan kepadanya sebagai kebenaran.

Demikianlah sabda Tuhan.



Bait Pengantar Injil
Mzm 84:5

Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu,
yang memuji-muji Engkau tanpa henti.



Bacaan Injil
Mat 1:16.18-21.24a

"Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan."

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius:

Menurut silsilah Yesus Kristus,
Yakub memperanakkan Yusuf, suami Maria,
yang melahirkan Yesus yang disebut Kristus.
Sebelum Kristus lahir,
Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf.
sebelum mereka hidup sebagai suami isteri.

Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati,
dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum,
ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam.

Tetapi ketika Yusuf mempertimbangkan maksud itu,
malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi dan berkata,
"Yusuf, anak Daud,
janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu,
sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus.
Maria akan melahirkan anak laki-laki,
dan engkau akan menamakan Dia Yesus,
karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya
dari dosa mereka."
Sesudah bangun dari tidurnya,
Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan itu
kepadanya.

Demikianlah sabda Tuhan.



Renungan Injil
Merenungkan perihal Santo Yusuf, tidak cukup kalau hanya beberapa jam saja.
Sudah sampai belasan kali saya mengajak para sahabat LIVE untuk merenungkannya, yakni sejak dimulainya Liturgia Verbi sampai sekarang, toh tetap saja masih banyak hal yang belum sempat kita renungkan.
Terlebih lagi kalau kita mau mengakui bahwa Santo Yusuf "kalah pamor" dibandingkan Bunda Maria, tentu lebih sedikit waktu yang kita sediakan untuk merenungkannya.
Di toko-toko yang menjual benda-benda rohani, kita mudah mendapatkan patung Bunda Maria, tetapi hanya sedikit pilihan patung Santo Yusuf.
Begitu pula di rumah-rumah, ada patung Bunda Maria, tetapi kalau toh ada, patung Santo Yusuf bisa jadi berukuran lebih kecil, atau malah bisa jadi tidak ada.

Ada satu hal dari Santo Yusuf ini, yang sangat menarik hati saya untuk merenungkannya, yakni perihal kesamaan iman Santo Yusuf dan Bapa Abraham, sebagaimana yang ditulis pada Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma, "Sekalipun tidak ada dasar untuk berharap, Abraham toh berharap dan percaya."

Santo Yusuf, anak Daud itu, tidak punya dasar yang cukup untuk berharap dan percaya.
Tentu sangat sulit baginya untuk menerima Maria menjadi isterinya.
Lebih mudah baginya untuk menuduh Maria telah "selingkuh", lalu meninggalkan Maria.
Lebih mudah baginya untuk merasa sakit hati karena telah dikhianati oleh Maria.
Yusuf tidak memiliki dasar yang cukup untuk berharap dan percaya, karena yang ia dapatkan hanyalah mimpi ketika tidur.
Malaikat Tuhan datang kepadanya di dalam mimpi.
Waduh, cukupkah mimpi dijadikan dasar untuk berharap dan percaya?
Apalagi mimpi yang dialami Yusuf itu sangat kontroversial, Maria mengandung oleh karena Roh Kudus, bukan karena ada PIL.

Inilah iman yang luarbiasa yang telah ditunjukkan oleh Yusuf.
Sekali pun tak masuk akal, tak dapat diterima oleh nalar, toh Yusuf tetap berharap dan percaya.
Sekali pun konsekuensi dari keputusannya untuk berharap dan percaya itu sangatlah besar, Yusuf tetap bertahan.
Ia mesti mengajak Maria yang tengah mengandung itu, menempuh perjalanan jauh sampai ke Betlehem.
Ia mesti menjadi "bidan" ketika saat persalinan tiba, dengan peralatan yang sangat minim di kandang hewan, padahal ia hanyalah seorang tukang kayu yang secara logika sama sekali tak mengerti perihal persalinan.
Bahkan ia mesti mengungsi sampai ke Mesir untuk menyelamatkan bayi yang dilahirkan oleh Maria itu, karena raja Herodes telah mengeluarkan perintah untuk membunuh bayi itu.
Di masa tuanya, Yusuf dituduh telah meninggalkan Maria, dan bahkan diberitakan menikah lagi dengan wanita lain, sehingga tak lagi ditulis di dalam Injil.
Mengenai tuduhan ini, saya menuai banyak protes ketika menuliskannya, padahal tuduhan itu tidak bersumber dari saya.

Sekarang adalah kesempatan bagi saya untuk menegaskan, bahwa iman Santo Yusuf itu sama besarnya dengan iman Abraham, sama-sama berharap dan percaya sekali pun tanda dasar yang cukup.
Ini identik dengan yang disampaikan oleh Yesus kepada Tomas, "Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya." [Yoh 20:29b]
Tomas menjadi percaya setelah Yesus berkata, "Ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah."
Ia menjadi percaya setelah benar-benar melihat sendiri bahwa Yesus telah bangkit dari maut.
Tetapi Yusuf, menjadi percaya walaupun tidak melihat, walaupun hanya melalui mimpi, yakni mempercayai sesuatu yang tak masuk akal, yang sulit untuk dipercayai.
Inilah teladan dari iman yang sejati, kalau kita memang percaya bahwa bagi Tuhan tak ada yang mustahil.

Nah, sekarang saya mengajak semua untuk meneladani iman Santo Yusuf, sekali pun kita tidak melihat dan tidak mendengar, dan sekali pun tidak masuk akal, marilah kita tetap berharap dan percaya hanya kepada Bapa kita di Surga.
Sekali pun kita mengidap penyakit yang mematikan, yang tak dapat disembuhkan, sekali pun kita menderita penganiayaan berat, terlebih dilakukan oleh orang-orang dekat kita, sekali pun kesusahan datang silih berganti, jangan biarkan iman kita terpuruk.
Marilah kita tetap berharap dan percaya kepada-Nya.



Peringatan Orang Kudus
Santo Yusuf, Suami Maria
Semua pengetahuan kita tentang Santo Yusuf, suami Santa Perawan Maria dan "Ayah piara" Yesus, Putra Allah, bersumber pada dua bab pembukaan dari Injil Mateus dan Lukas. Secara hukum, Yusuf dianggap sebagai ayah Yesus. Karena Yusuf adalah turunan Raja Daud, maka Yesus dianggap juga sebagai turunan Raja Daud. Yesus lalu disebut Putra Daud.
Hubungan Yusuf dan Maria lebih daripada suatu hubungan pertunangan. Hubungan mereka merupakan suatu hubungan perkawinan yang sah, walaupun pada mulanya mereka tidak pernah hidup sebagai suami-istri. Kira-kira selama satu tahun, mereka tidak pernah hidup bersama di bawah satu atap. Ketika Maria mengandung secara ajaib oleh kuasa Roh Kudus, Yusuf bingung dan bermaksud meninggalkan Maria secara diam-diam. Namun Yusuf yang saleh itu tidak percaya akan godaan kebingungan dan kecurigaan terhadap Maria yang sedang hamil itu. Mateus dalam Injilnya mengatakan bahwa Yusuf memutuskan untuk "meninggalkan Maria secara diam-diam". (Mat 1:19).
Sehubungan dengan itu, selanjutnya Mateus mengatakan bahwa Allah mengutus seorang malaekat untuk menerangkan kepada Yusuf bahwa anak yang ada di dalam rahim Maria sesungguhnya berasal dari Roh Kudus. Oleh kunjungan malaekat Allah itu dan setelah merenungkan pesan yang disampaikan, Yusuf tanpa ragu-ragu mengambil Maria sebagai istrinya dan mulai tinggal serumah (Mat 1:24). Untuk menghindari salah pengertian, Mateus selanjutnya mengatakan bahwa Yusuf bukanlah ayah kandung Yesus. Mateus berkata: "la tidak bersetubuh dengan dia sampai ia melahirkan anaknya laki-laki" (Mat 1:25).
Kata "sampai" yang digunakan Mateus menunjukkan bahwa Yusuf tidak bersetubuh dengan Maria sebelum Maria melahirkan anaknya. Kata itu pun tidak berarti bahwa setelah Maria melahirkan Yesus, Yusuf bersetubuh dengan Maria. Kata-kata "anaknya laki-laki", bahkan dikatakan “anaknya yang sulung" (Luk 2:7) juga tidak berarti bahwa Maria mempunyai beberapa orang anak. Istilah itu adalah suatu istilah yang lazim dan sah untuk menamai setiap anak laki-laki pertama yang lahir dari suatu perkawinan, meskipun anak itu tidak mempunyai saudara dan saudari. Lukas dalam bab kedua Injilnya menyebut Yusuf dan Maria sebagai orang-tua Yesus (Luk 2:27).
Menurut Mateus, Yusuf adalah seorang tukang kayu (Mat 13:55). Tentang riwayat hidupnya tidak banyak dikisahkan, tetapi diperkirakan Yusuf meninggal dunia sebelum Yesus tampil di depan umum untuk memulai karyaNya. Karena, ia tidak pernah disebut-sebut lagi selama kurun waktu penampilan Yesus itu. Salah satu bukti biblis untuk menunjukkan hal ini dapat ditemukan di dalam lukisan Penginjil Yohanes tentang peristiwa penyerahan Maria kepada Yohanes, murid kesayangan Yesus: "Ketika Yesus melihat ibuNya dan murid yang dikasihiNya di sampingnya, berkatalah la kepada IbuNya: 'Ibu, inilah anakmu!' Kemudian kataNya kepada muridNya: 'Inilah ibumu!' Dan sejak itu murid itu menerima dia di dalam rumahnya" (Yoh 19:26-27). Teks ini menunjukkan bahwa pada waktu itu Maria sudah menjanda.
Cerita-cerita apokrif purba menggambarkan Yusuf sebagai seorang lelaki yang sudah tua, bahkan tua sekali. Cerita ini mau melukiskan bahwa pada waktu itu tak seorang pun menganggap Yusuf sebagai ayah kandung Yesus. Sebaliknya, kehamilan Maria dianggap sebagai suatu peristiwa yang memalukan bahkan merupakan skandal karena Yusuf suaminya dikatakan sudah tua sekali.
Cerita purba itu pun melukiskan Yusuf sebagai seorang duda yang mempunyai enam orang anak dari perkawinannya yang pertama. Kisah ini dimaksudkan untuk menerangkan bagian Injil yang melukiskan tentang "saudara-saudara Yesus"? (Mat 12:46; Yoh 2:12; 7:10). Keterangan yang sebenarnya ditemukan dalam makna kata bahasa Aram yang digunakan Yesus dan murid-muridNya. Bahasa Aram menggunakan kata yang sama untuk melukiskan saudara-saudara dan sepupu-sepupu, dan para pengarang Injil mengetahui bahwa hal ini akan berarti dan dipahami oleh umat yang menjadi tujuan penulisan Injil bila mereka menunjuk kepada "saudara-saudara Yesus".
Yusuf dan Maria benar-benar menikah. Mereka memiliki hak-hak perkawinan secara penuh satu terhadap yang lain seperti lazimnya suami-istri, walaupun mereka sendiri tidak menggunakan hak-hak itu. Alasan pokok teologis mengapa Yesus dilahirkan dari seorang perawan adalah bahwa Pribadi Kedua dalam Tri Tunggal Mahakudus itu telah ada sejak kekal. KelahiranNya sebagai manusia melalui rahim Maria menunjukkan kehendak Allah untuk menjadi seorang anggota umat manusia dalam sebuah keluarga manusia. Yusuf - meskipun bukan ayah Yesus dalam arti fisik - dihubungkan dengan Yesus oleh persatuan rohaniah seorang ayah, kewibawaan dan pelayanan. Yesus termasuk anggota keluarga Yusuf dan hubungan itu diungkapkan dengan menggambarkan Yusuf sebagai ayah piara bahkan ayah Yesus yang sah.
Devosi kepada Santo Yusuf tidak dikenal di dalam Gereja selama berabad-abad. Hal ini dilatarbelakangi oleh suatu kekuatiran bahwa tekanan yang berlebihan pada kedudukan Yusuf dapat menimbulkan anggapan umum bahwa Yusuf adalah ayah kandung Yesus. Dalam praktek sekarang, Gereja menghormati Yusuf karena kekudusan dan martabat Maria sebagai Bunda Yesus, Putra Allah.
Sri Paus Pius IX (1846-1878) pada tanggal 8 Desember 1870 menetapkan Yusuf sebagai pelindung Gereja Universal. Dalam litani Santo Yusuf, Yusuf dilukiskan sebagai pelindung bagi para buruh/karyawan, keluarga, para perawan, orang-orang sakit dan orang-orang yang telah meninggal. la juga dihormati sebagai tokoh doa dan kehidupan rohani, pelindung para fakir miskin, para penguasa, bapa-bapa keluarga, imam-imam dan kaum religius serta pelindung para peziarah.
Pada tahun 1937, Sri Paus Pius XI (1922-1939) mengangkat Santo Yusuf sebagai pelindung perjuangan Gereja melawan komunisme ateistik. Dan pada tahun 1961, Sri Paus Yohanes XXIII (1958-1963) memilih Yusuf sebagai pelindung surgawi Konsili Vatikan II. Nama Yusuf sendiri mulai dimasukkan dalam Kanon Misa pada tahun 1962. Pada abad ke delapan dan ke sembilan, tanggal 19 Maret ditentukan sebagai Hari Raya utama Santo Yusuf. Pada tahun 1955, Sri Paus Pius XII (1939-1958) memaklumkan pesta Santo Yusuf Pekerja yang dirayakan pada tanggal 1 Mei. Pesta ini menekankan martabat pekerjaan dan keteladanan Santo Yusuf sebagai seorang pekerja dan untuk menyatakan kembali keikutsertaan Gereja dalam karya penyelamatan Allah.




Liturgia Verbi, www.live.sandykusuma.info

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar